Bahaya Ambisi Orangtua

Orang tua tentu punya harapan, doa-doa, impian, keinginan untuk anak-anak tercinta. Sebagai orang tua muda, kamipun demikikan. Setiap orang tua tentu menginginkan  anak-anak mereka mendapat sekolah di tempat terbaik dan kelak mendapatkan pekerjaan yang baik.

Sayangnya, seringkali harapan orang tua kepada anak begitu besar melampaui keinginan-keinginan sang anak sendiri. Orang tua lupa apa harapan-harapan anak-anak mereka. Mereka meletakan mimpi-mimpi yang tak sempat diraihnya kepada anak-anaknya. Berpikir anak-anaknya sama dengan mereka. Berharap mimpi yang belum tercapai, dicapai anak-anak mereka.

Ingin anak juara sampai melupakan kecenderungan kecerdasan anak juga pilihan-pilahan mereka. Pengalaman saya mengajar, juga cerita isteri selama mengajar, banyak memberi pelajaran berharga mengenai pola pengasuhan anak. Betapa ambisi orang tua itu sangat berbahaya. Ambisi meledak-meledak yang tak terkontrol membahayakan kondisi psikologis dan tumbuh kembang anak. Ambisi yang menjerumuskan anak pada hal-hal yang terburuk.

Anak-anak  yang berkembang pesat, sebagian besar karena mereka terlindungi dengan baik oleh keluarganya. Saya memperhatikan bagaimana anak-anak tipikal ini dalam keseharian. Mereka memiliki prestasi di bidang akademik juga membangun relasi pergaulan. Mereka datang ke sekolah dengan senang. Beberapa masih menjalin hubungan silaturahmi. Dan mereka berhasil di dunia perkuliahan. Masuk ke jurusan yang betul sesuai dengan keinginan.

Ini tentu relatif. Tapi perjuangan anak-anak ini menjadi lebih mudah karena dukungan orang tua mereka. Banyak anak-anak yang tak memiliki support orang tua, baik karena kesibukan atau penelantaran orang tua mereka. Mereka berhasil karena kerja keras berlipat-lipat. Kerja berkali-kali dibanding teman-teman yang didukung penuh orang tuanya.

Ada juga anak yang terlihat membawa beban berat ketika di sekolah. Beban berat yang dibawa dari rumah karena target-target yang diberikan orang tua, yang sesungguhnya tak sesuai dengan keinginan hatinya. Tergopoh-gopoh mencoba menyelesaikan pelajaran, masuk jurusan yang tak begitu disukainya, demi target masuk perguruan tinggi idaman orang tuanya. Berat sekali hidup anak-anak seperti ini.

Mereka hidup di bawah tekanan ambisi orang tuanya. Berpatuh-patuh karena paksaan. Beberapa beruntung melaluinya dengan sekedar mendapat nilai yang pas-pasan. Beberapa jatuh stress. Beberapa orang tua menyadari kesalahan mereka. Beberapa masih merasa bahwa itu yang terbaik. Orang-orang tuanya tetap bersikeras bahwa anak-anak mereka mampu. Dipaksakan dan patah. Anak-anak yang layu sebelum berkembang.

Saya mengenal beberapa orang yang dari orang tuanya, kakek neneknya sukses. Tak hanya sukses di bidang pekerjaan juga membangun keluarga. Tak mudah mempertahankan sukses di dua bidang tersebut. Ada orang bilang kita harus memilih salah satunya. Tapi saya tak mau memilih. Rasanya keduanya bisa dipilih. Banyak yang bisa melakukan itu, tapi juga banyak yang gagal. Ya memang ukuran berhasil gagal ada pada kita masing-masing.

Beberapa orang tua memang sudah memahami bahwa keinginan anak adalah hal penting dalam proses pendidikan. Mendengar aspirasi mereka, memahami jalan pikiran mereka, memberikan diskusi-diskusi yang konstruktif, dan membantu mereka membangun cara berpikir, memberikan kesempatan untuk memutuskan. Tak sembarang orang tua bisa melakukan hal-hal tersebut. Saya pun belum teruji.

Citra orang tua yang otoriter, disiplin, harus didengar dan dipatuhi mungkin masih melekat di sebagian masyarakat kita. Anak tugasnya mendengar dan mematuhi arahan orang tua, karena itulah yang terbaik. Saya beruntung orang tua saya tak seperti itu.

Menjadi orang tua di zaman sekarang rasanya memang lebih berat. Beragam informasi tersedia melimpah yang sangat mudah diakses oleh anak-anak. Orang tua perlu perspektif yang kaya untuk berargumentasi dengan anak-anaknya. Berbeda dengan dahulu ketika orang tua pasti punya otoritas besar.

Bukan berarti sekarang orang tua tak punya otoritas. Namun, ada beberapa hal yang berubah dalam memposisikan diri sebagai orang tua. Anak-anak yang didengarkan akan lebih punya konstruksi mental yang relatif lebih baik. Bukan berarti pula memanjakan anak-anak.

Mendengarkan dengan memanjakan adalah dua hal yang berbeda. Memanjakan berarti selalu  menuruti segala permintaan anak-anak, tetapi mendengarkan adalah memperhatikan setiap aspirasi dan keinginan anak. Berat, tentu saja.

Yang pasti membiasakan ngobrol, diskusi, bercerita merupakan bangunan awal untuk membangun kerekatan orang tua dengan anak. Biarkan anak menceritakan apapun kepada orang tua. Jangan sampai mereka lebih nyaman bercerita dengan orang lain. Aktivitas ini memang melelahkan, tapi berpengaruh. Sejauh mana kita akan menjadi orang tua yang dirindukan tergantung hal-hal tersebut.

Betapa mengerikan menjadi orang tua yang tak pernah dirindukan.

Memberikan keleluasaan kepada anak untuk berkegiatan dan memutuskan memang bukan sesuatu yang mudah. Kita cenderung merasa apa yang diputuskan oleh orang-orang yang lebih tua selalu lebih benar. Benar karena merasa memiliki pengalaman yang lebih banyak. Padahal pengalaman yang banyak itu juga belum tentu selalu pengalaman yang benar dan tepat sesuai dengan zaman sekarang. Sulit sekali memang, karena keputusan yang kita buat merupakan kumpulan refleksi atas pengalaman hidup yang kita alami. Pengalama hidup berbeda tentu dialami oleh anak-anak kita.

Banyak yang bilang, tantangannya sekarang adalah kesibukan. Namun, kita punya beragam kemudahan untuk berkomunikasi. Ini bisa jadi solusi. Yang penting keinginan kuat untuk memperhatikan tumbuh kembang anak. Seserius apa kita mencoba mengawal anak-anak kita.

Sepertinya (dan pasti) saya harus banyak belajar. Karena menuliskan dan mengucapkan itu lebih mudah daripada mempraktekan. Teori dan praktek memang selalu berjarak. Tapi mengupayakan agar anak-anak kita memiliki kehidupan yang lebih baik, tanpa menegasikan cita-cita dan harapan mereka adalah sesuatu yang penting untuk diperjuangkan.

Sebelumnya diunggah di: http://www.kompasiana.com/anggiafriansyah/bahaya-ambisi-orang-tua_5777db6ed07a61c020a0d604

Published by anggiafriansyah

Terlahir dengan nama Anggi Afriansyah, biasa dipanggil Anggi. Sekolah Dasar di SDN Anggrek Cibitung lulus pada tahun 1999; SMP di SMP Negeri 1 Tambun, Bekasi lulus pada tahun 2002; nyantri di Ponpes Cipasung Tasikmalaya sambil Sekolah di MAN Cipasung lulus pada tahun 2005; S1 di Jurusan Ilmu Sosial Politik Prodi Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn), Universitas Negeri Jakarta lulus tahun 2009, setelah itu melanjutkan S2 di Departemen Sosiologi Universitas Indonesia lulus pada tahun 2014. Sedikit punya pengalaman organisasi sebagi Bendahara Keluarga Silat Nasional Indonesia Perisai Diri Ranting MAN Cipasung, Tasikmalaya (Periode 2003-2004); Kepala Biro Rohani HMJ Ilmu Sosial Politik (Periode 2006-2007); Bergabung di HIMNAS PKn namun tidak terlalu aktif, Kemudian aktif di Pusat Kajian dan Pengembangan Ilmu-ilmu Sosial (PKPIS) FIS UNJ (2008-2011). Setelah lulus sambil kuliah S2 mendapat kesempatan menjadi Asisten Dosen di Prodi IPS FIS UNJ mengampu Mata Kuliah Dasar-dasar Ilmu Politik (2010-2011), dan menjadi Pengajar di Akademi Kebidanan Prima Indonesia, Mengampu Mata Kuliah Ilmu Sosial Budaya Dasar (2011). Pernah menjadi Tentor di Salemba Grup untuk Persiapan SIMAK UI, Mengajar Sosiologi (2012). Pada tahun 2012 mendapat kesempatan yang luar biasa, menjadi Guru PKn selama dua tahun di SMAI Al Izhar Pondok Labu (2012-2014). Tahun 2014 mengajar Mata Kuliah Umum (MKU) Pendidikan Pancasila dan Mata Kuliah Pendidikan Kewarganegaraan di Universitas Negeri Jakarta, Psikologi Sosial di STKIP Kusuma Negara, dan HAM di Universitas Terbuka. Sesekali terlibat kegiatan penelitian di Kemendikbud mulai tahun 2009. Pada tahun 2014 selama beberapa bulan aktif membantu di Unit Implementasi Kurikulum Kemdikbud. Awal tahun 2015 diterima di Pusat Penelitian Kependudukan LIPI sebagai peneliti bidang Sosiologi Pendidikan dan terlibat penelitian di bidang Ketenagakerjaan. Sampai saat ini masih berusaha menjadi manusia yang bermanfaat bagi manusia lainnya. Ingin jadi peneliti, penulis, dan pengajar sukses (aamiin). Di Blog ini menulis apapun secara random yang mudah-mudahan bermanfaat bagi diri sendiri dan para pembaca. Selamat membaca, Salam Anggi Afriansyah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: