Guru Pembaca Zaman

Guru sebagai para pembaca zaman memiliki tugas yang berat. Para guru tidak sekadar memberi materi pelajaran, tapi juga memberi visi yang maju ke depan bagi anak-anak didiknya. Materi pelajaran akan usang tertelan waktu dan menjadi tidak relevan, tapi visi yang kokoh akan selalu aktual menghadapi setiap tantangan zaman.

Guru menjadi bagian penting dalam membangun pola pikir anak-anak, tentu saja berdasarkan usia dan jenjang anak-anak yang diajarnya. Guru tidak bisa hanya berpedoman kaku pada kurikulum yang harus dirujuk. Dia harus mampu berselancar secara fleksibel, bukan terpaku pada standar nasional dan merasa sudah menjadi guru setelah menggenapi beragam tugas administratif tersebut.

Era disrupsi menjajakan beragam tantangan. Relevansi guru sangat bergantung pada cara guru dalam membangun kegiatan belajar-mengajar di sekolah. Jika guru hanya menjadi bagian dari guru penerus pengetahuan, seperti diungkap oleh Mochtar Buchori (2007), mereka akan kalah bertanding oleh mesin pencari informasi. Di mesin pencari informasi, ragam informasi begitu mudah didapat hanya dengan satu klik.

Maka, guru harus melampaui posisinya sebagai “penerus pengetahuan”. Para guru, kata Buchori, harus mampu menjadi pembimbing belajar, pembimbing siswa, dan pembimbing transformasi kultural. Dengan demikian, guru harus mampu membangun kemampuan belajar dari setiap peserta didik.

Senada dengan yang disampaikan Ki Hadjar Dewantara (2013) yang menyebut guru tidak hanya memberi pengetahuan yang perlu dan baik, tapi juga harus mendidik murid untuk dapat mencari pengetahuan sendiri dan memanfaatkannya untuk kepentingan umum.

Dengan demikian, para pembelajar ini memiliki daya tahan yang ajek dalam menghadapi perubahan zaman. “Otot” yang kokoh agar konsisten mempelajari beragam hal yang dibutuhkan dalam mengarungi hidup ini sangat penting dilatih oleh para guru. Kemampuan adaptasi adalah salah satu kunci yang dibutuhkan dalam berlayar pada era disrupsi.

Pendekatan yang terbuka dan fleksibel untuk dapat membangun kemampuan belajar seumur hidup menjadi sangat penting, seperti yang disampaikan oleh laporan UNESCO, “Rethinking Education Towards a Global Common Good?” (2015). Pendekatan humanistis dibutuhkan untuk membangun potensi peserta didik untuk menghadapi masa depan dan kehidupan yang lebih berkelanjutan dan bermartabat. Peran pendidik menjadi sangat penting, selain memperhatikan pesatnya perkembangan teknologi baru.

Berbagai beban berat dalam mendidik anak tentu tidak adil jika hanya diletakkan di pundak guru. Pendekatan struktural, dalam hal ini political will pemerintah, menjadi sangat krusial. Pemerintah sebagai regulator menjadi penting peranannya dalam membangun ekosistem pendidikan yang sehat, sehingga berbagai tujuan pendidikan dapat dieksekusi oleh para guru.

Ada dua arena yang penting dibangun agar negeri ini tak kekurangan guru yang berkualitas. Pertama, penyiapan calon guru. Lembaga Pendidikan Guru dan Tenaga Kependidikan (LPTK) menjadi poros untuk mendidik guru-guru tangguh. LPTK harus cermat membaca zaman yang bergerak dan mempersiapkan kurikulum pendidikan berbasis pada kondisi tersebut. Kedua, para guru di sekolah harus mendapat kesempatan untuk memperbarui beragam kemampuannya.

Selain itu, dalam konteks Indonesia yang multikultural, calon guru maupun guru di sekolah harus dibekali kapasitas mengenai pemahaman multikultural. Sebab, mereka akan menghadapi aneka ragam peserta didik dan lokasi pengabdian yang berbeda-beda. Tanpa itu, para guru akan kesulitan untuk mengabdi dan mendidik anak-anak.

Finlandia, lagi-lagi, merupakan negara yang patut dirujuk. Reformasi pendidikan di sana dimulai dari mengubah paradigma guru. Salah satu aspek pertama yang diubah, menurut seorang rekan yang sedang studi di Negara Nordik tersebut, adalah kepala guru. Guru harus memiliki visi dan keberpihakan terhadap pendidikan serta mengetahui situasi sosial, ekonomi, dan politik negaranya.

Di Finlandia, menurut Björn Furuhagen, Janne Holmén, dan Janne Säntt dalam The Ideal Teacher: Orientations of Teacher Education in Sweden and Finland after the Second World War (2019), pendidikan guru telah berkembang menjadi program berbasis penelitian. Syarat untuk menjadi guru pun ketat, perlu meraih gelar master. Tanpa hal tersebut, reformasi pendidikan di negeri tersebut tidak akan berhasil. Dengan demikian, posisi guru di sana memang sangat terhormat.

Para guru yang mampu membaca zaman tidak hadir tiba-tiba. Belajar dari negara maju, desain pendidikan dan pelatihan yang terstruktur dan memadai untuk meningkatkan kemampuan para guru disiapkan dengan sangat terencana. Indonesia dapat belajar dari negara-negara tersebut untuk memperbaiki kualitas pendidikannya.

Di sisi lain, perhatian pemerintah terhadap kesejahteraan guru menjadi aspek penting. Penjenjangan karier guru yang memberi kepastian bagi kehidupan mereka harus benar-benar diperhatikan, sehingga kita tidak mendengar lagi cerita guru dengan kondisi hidup yang tak layak.

Dimuat di: https://kolom.tempo.co/read/1277913/guru-pembaca-zaman

Published by anggiafriansyah

Terlahir dengan nama Anggi Afriansyah, biasa dipanggil Anggi. Sekolah Dasar di SDN Anggrek Cibitung lulus pada tahun 1999; SMP di SMP Negeri 1 Tambun, Bekasi lulus pada tahun 2002; nyantri di Ponpes Cipasung Tasikmalaya sambil Sekolah di MAN Cipasung lulus pada tahun 2005; S1 di Jurusan Ilmu Sosial Politik Prodi Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn), Universitas Negeri Jakarta lulus tahun 2009, setelah itu melanjutkan S2 di Departemen Sosiologi Universitas Indonesia lulus pada tahun 2014. Sedikit punya pengalaman organisasi sebagi Bendahara Keluarga Silat Nasional Indonesia Perisai Diri Ranting MAN Cipasung, Tasikmalaya (Periode 2003-2004); Kepala Biro Rohani HMJ Ilmu Sosial Politik (Periode 2006-2007); Bergabung di HIMNAS PKn namun tidak terlalu aktif, Kemudian aktif di Pusat Kajian dan Pengembangan Ilmu-ilmu Sosial (PKPIS) FIS UNJ (2008-2011). Setelah lulus sambil kuliah S2 mendapat kesempatan menjadi Asisten Dosen di Prodi IPS FIS UNJ mengampu Mata Kuliah Dasar-dasar Ilmu Politik (2010-2011), dan menjadi Pengajar di Akademi Kebidanan Prima Indonesia, Mengampu Mata Kuliah Ilmu Sosial Budaya Dasar (2011). Pernah menjadi Tentor di Salemba Grup untuk Persiapan SIMAK UI, Mengajar Sosiologi (2012). Pada tahun 2012 mendapat kesempatan yang luar biasa, menjadi Guru PKn selama dua tahun di SMAI Al Izhar Pondok Labu (2012-2014). Tahun 2014 mengajar Mata Kuliah Umum (MKU) Pendidikan Pancasila dan Mata Kuliah Pendidikan Kewarganegaraan di Universitas Negeri Jakarta, Psikologi Sosial di STKIP Kusuma Negara, dan HAM di Universitas Terbuka. Sesekali terlibat kegiatan penelitian di Kemendikbud mulai tahun 2009. Pada tahun 2014 selama beberapa bulan aktif membantu di Unit Implementasi Kurikulum Kemdikbud. Awal tahun 2015 diterima di Pusat Penelitian Kependudukan LIPI sebagai peneliti bidang Sosiologi Pendidikan dan terlibat penelitian di bidang Ketenagakerjaan. Sampai saat ini masih berusaha menjadi manusia yang bermanfaat bagi manusia lainnya. Ingin jadi peneliti, penulis, dan pengajar sukses (aamiin). Di Blog ini menulis apapun secara random yang mudah-mudahan bermanfaat bagi diri sendiri dan para pembaca. Selamat membaca, Salam Anggi Afriansyah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: