Ke Mana Tulisan Harus Dikirim

Saya merasa kebingungan pada saat pertama kali  mencoba mengirim tulisan ke koran. Bagaimana cara mengirimnya, kata-kata apa yang harus menjadi pengantar tulisan, ke email mana tulisan tersebut akan dikirim, dan apakah email redaksi tersebut valid atau tidak?. Hal-hal tersebut selalu saya pertanyakan ketika awal ingin menulis di koran/media online.

Untung saja di era internet, semua informasi mudah sekali didapat. Sebab, ada begitu banyak blog yang bercerita mengenai cara menulis di koran, alamat email, cara menulis, bahkan ada yang mencantumkan berapa honor yang didapat. Kemudahan tersebut memudahkan penulis pemula seperti saya.

Namun, tentu saja ada beberapa redaksi yang sudah berubah alamat emailnya. Awal-awal ketika saya mulai semangat menulis, saya membeli beberapa koran dan kemudian mencatat alamat redaksi dari tiap koran-koran tersebut. Saya juga banyak menggunakan akses internet, sebab sudah banyak koran yang memiliki epaper, dan ketika itu masih banyak yang versi epaper gratis. Epaper bisa akses dengan mudah. Dari dua penelusuran tersebut saya tahu ke mana harus dikirimkan tulisan-tulisan yang sudah dibuat.

Pada awalnya, saya sering merasa was-was apakah tulisan saya tersebut sampai ke tangan redaksi. Sebab, sangat jarang sekali redaksi yang mau membalas email yang kita telah kirim.

Pertama kali menulis untuk Koran Jakarta, tulisan saya tidak dimuat. Redaksi Koran Jakarta membalas dan menyebut tulisan saya kurang banyak–tidak sesuai dengan persyaratan (harus 8000 karakter/1200an kata). Pernah pada saat saya meresensi buku dan mengirimnya ke Perada Koran Jakarta, saya tidak menyertakan covernya, redaksi meminta saya melengkapi foto cover buku yang diresensi. Tak lama resensi tersebut dimuat di Koran Jakarta.

Saya juga pernah mengirim opini ke Pikiran Rakyat, pada saat saya konfirmasi apakah tulisan tersebut dimuat atau tidak redaksi menjawab “mohon maaf belum bisa memuat”. Saya kemudian  mengirim opini untuk yang kedua dan ketiga, sayangnya tidak mendapatkan respon.

Ke Koran Tempo, setelah mengirim opini, beberapa minggu kemudian dibalas oleh salah satu redakturnya bahwa tulisan saya belum bisa dimuat. Belakangan, setelah 3 tahun belajar menulis, akhirnya dua tulisan yang saya kirim ke Koran Tempo dimyat Redaksi.

Ke Jawa Pos pun saya pernah menanyakan apakah ada honor atas tiga tulisan yang saya kirim. Redaktur membalas email saya dan meminta maaf juga meminta saya agar menghubungi nomor telp yang bisa memastikan honor tulisan tersebut dikirim ke rekening saya. Tapi belakangan saya tidak pernah berhasil mendapatkan tulisan saya dimuat.

Sepengalaman saya,  Kompas, Beritagar (saat ini sudah tidak banyak memuat artikel pendek dari penulis luar, dan belakangan beralih ke Lokadata), dan detiknews yang reguler memberitahu apakah tulisan saya dimuat atau tidak. Bisa tiga hari, 1 minggu, dua minggu, tiga minggu bahkan satu bulan. yang bisa berbulan-bulan baru mendapat balasan antara lain Koran Kompas.

Bagi yang pernah mengirim tulisan ke kompas pasti hapal apa yanrg disampaikan redaksi. Yang pernah saya dapat adalah “kesulitan mendapat tempat” dan “pengungkapan redaksional kurang mendukung”. Tidak apa, itu artinya saya harus terus mengasah diri dan menulis dengan tekun.

Beberapa media lain biasanya punya aturan berbeda. Jawa Pos misalnya 5 hari tidak dimuat dikembalikan ke penulis, Koran Jakarta 2 minggu tidak dimuat dikembalikan ke penulis, Koran Sindo satu minggu tidak dimuat dikembalikan. Ada juga yang tidak memberitahukan batasnya. Namun seringkali saya menggunakan patokan, jika satu sampai dua minggu tulisan saya tidak dimuat, maka saya akan mengirim penarikan tulisan dan meminta maaf. Biasanya saya endapkan, dan kemudian diperbaiki sehingga bisa dikirim ke media lainnya.

Yang  jelas menurut para senior yang sudah lebih awal menulis di koran. Jangan pernah menyerah, terus menulis dan memperbaiki tulisan, maju terus pantang mundur.

Untuk honor tentu berbeda-beda. Bergantung kebijakan redaksi masing-masing. Cepat lambatnya turunnya honor juga beragam. Pokoknya lumayan untuk membeli susu dan popok anak saya. Hehehe. Seringkali juga ada koran yang tidak memberikan honor penulisan.  Mendapatkan honor memang kebahagiaan, tetapi melihat opini saya dimuat sehingga memungkinkan gagasan yang saya miliki dimuat dan dibaca orang lain, rasanya lebih membahagiakan.

Berikut beberapa alamat redaksi yang saya ketahui (data ini akan saya update terus menerus):

  1. Kompas (opini@kompas.com)
  2. Media Indonesia (opini@mediaindonesia.com, opinimi@yahoo.com)
  3. Jawa Pos (opini_jp@jawapos.co.id)
  4. Sindo (opini.sindo@gmail.com)
  5. Republika (sekretariat@republika.co.id )
  6. Koran Jakarta (opinikoranjakarta@yahoo.co.id) (sudah tidak menerima opini atau resesensi)
  7. tirto.id (opini@tirto.id)
  8. detik.com (redaksi@detik.com atau mumu@detik.com)– saat ini harus registrasi, kemudian submit artikelnya di kolom yang sudah disediakan.

Selamat menulis dan mengirimkannya ke koran atau media online.

Salam Semangat.

Published by anggiafriansyah

Terlahir dengan nama Anggi Afriansyah, biasa dipanggil Anggi. Sekolah Dasar di SDN Anggrek Cibitung lulus pada tahun 1999; SMP di SMP Negeri 1 Tambun, Bekasi lulus pada tahun 2002; nyantri di Ponpes Cipasung Tasikmalaya sambil Sekolah di MAN Cipasung lulus pada tahun 2005; S1 di Jurusan Ilmu Sosial Politik Prodi Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn), Universitas Negeri Jakarta lulus tahun 2009, setelah itu melanjutkan S2 di Departemen Sosiologi Universitas Indonesia lulus pada tahun 2014. Sedikit punya pengalaman organisasi sebagi Bendahara Keluarga Silat Nasional Indonesia Perisai Diri Ranting MAN Cipasung, Tasikmalaya (Periode 2003-2004); Kepala Biro Rohani HMJ Ilmu Sosial Politik (Periode 2006-2007); Bergabung di HIMNAS PKn namun tidak terlalu aktif, Kemudian aktif di Pusat Kajian dan Pengembangan Ilmu-ilmu Sosial (PKPIS) FIS UNJ (2008-2011). Setelah lulus sambil kuliah S2 mendapat kesempatan menjadi Asisten Dosen di Prodi IPS FIS UNJ mengampu Mata Kuliah Dasar-dasar Ilmu Politik (2010-2011), dan menjadi Pengajar di Akademi Kebidanan Prima Indonesia, Mengampu Mata Kuliah Ilmu Sosial Budaya Dasar (2011). Pernah menjadi Tentor di Salemba Grup untuk Persiapan SIMAK UI, Mengajar Sosiologi (2012). Pada tahun 2012 mendapat kesempatan yang luar biasa, menjadi Guru PKn selama dua tahun di SMAI Al Izhar Pondok Labu (2012-2014). Tahun 2014 mengajar Mata Kuliah Umum (MKU) Pendidikan Pancasila dan Mata Kuliah Pendidikan Kewarganegaraan di Universitas Negeri Jakarta, Psikologi Sosial di STKIP Kusuma Negara, dan HAM di Universitas Terbuka. Sesekali terlibat kegiatan penelitian di Kemendikbud mulai tahun 2009. Pada tahun 2014 selama beberapa bulan aktif membantu di Unit Implementasi Kurikulum Kemdikbud. Awal tahun 2015 diterima di Pusat Penelitian Kependudukan LIPI sebagai peneliti bidang Sosiologi Pendidikan dan terlibat penelitian di bidang Ketenagakerjaan. Sampai saat ini masih berusaha menjadi manusia yang bermanfaat bagi manusia lainnya. Ingin jadi peneliti, penulis, dan pengajar sukses (aamiin). Di Blog ini menulis apapun secara random yang mudah-mudahan bermanfaat bagi diri sendiri dan para pembaca. Selamat membaca, Salam Anggi Afriansyah

46 thoughts on “Ke Mana Tulisan Harus Dikirim

  1. mau tanya mas. kalau ngirim tulisan ke situs tirto itu dibayar jugakah? masnya sendiri pernah ngirim ke tiroto gak? nuhun.

      1. Kalo masih pemula, sebaiknya tulisan dikirim ke satu saja atau banyak ke media online? Terimakasih.

      2. Mas Agus,
        Terima kasih sudah membaca. Saya berpendapat bahwa setiap tulisan hanya boleh dikirim ke satu media (online atau koran). Ini bagian dari etika. Ketika tidak dimuat di media tersebut (biasanya setelah 1-2 minggu) kita boleh menarik artikel tersebut, mengedit kembali, dan mengirimnya kembali ke media lain.

        Salam,
        Anggi

    1. Halo Mas,
      Iya. Yang biasa saya lakukan:

      Yth. Redaksi Koran ….
      Dengan Hormat,
      Melalui email ini, saya :

      Nama :
      Hp/email :
      Pekerjaan :
      Alamat :
      No. rekening :
      No. NPWP :
      Benar telah mengirimkan opini dengan judul “”. Melalui email ini, saya berharap Redaksi Koran ……. dapat memuat opini tersebut. Atas perhatian dari Redaksi, saya ucapkan terima kasih.

      Salam Hormat,

      Anggi

      itu biasanya yang saya lakukan ketika mengirim ke media, Mas. Semoga Bermanfaat.

      Salam,
      Anggi

  2. Terima kasih sharingnya ini manfaat sekali kebetulan saya lagi coba cari link untuk kirim opini artikel ke surat kabar.

  3. Hi Anggi, punya tautan link resmi menuju media-media yang tertulis? saya coba lihat persyaratannya (tapi teh aduh) gak ketemu-ketemu euy, payah the way using keywords nya kayanya. Hatur nuhun

  4. Selamat siang semuanya, saya hanya ingin mecari tahu apakah bias kirim tulisan sederhana yang terkait dengan sehehatan ke media ini untuk dipublikasikan. Jika ya berharap melakukan komunikasi lebbih lanjut. Terimakasih.

  5. maaf mas, mau nanya, kira-kira media cetak apa yang lebih gampang meloloskan tulisan kita menurut pengalaman mas selama ini?berapa honornya? lancarkah?

    1. Halo Mba,
      Media memiliki kebijakannya masing-masing untuk menerima dan memuat tulisan kita. Menurut saya tidak ada yang gampang dan sulit. Semua bergantung kebijakan media. Yang perlu diperhatikan adalah isu yang update, analisa yang original, dan kebutuhan dari media untuk menampilkan isu tertentu, juga selingkung masing-masing media.

      Honor juga bervariasi. Ada yang mulai dari 400-1.000.000. Ini pengalaman saya selama menulis dibeberapa media.

      Semoga bermanfaat.

      Salam,

      Anggi

      1. Trmksh tipsnya mas,Jadi mas sering kirim dan keterima di mana?apakah ngirim tulisan ke koran saat pandemi ini madih diterima?

      2. Saya pribadi pernah mengirim ke banyak media Mba (Kompas, Tempo, Media Indonesia, Republika, Sindo, Detik dsb). Paling sering dimuat di Media Indonesia. Masih bisa mba. Silakan dicoba saja.

        Salam,

        Anggi

      1. Mas, setelah kirim ke kolom detik dapat honor? Aku kok setelah seminggu dimuat nggak ada kabar soal itu ya mas? Masnya dulu berapa lama setelah dimuat? Makasih mas

  6. Mas, jika tulisan kita dimuat apakah redaksi akan menginformasikannya via email atau kita sendiri yg harus rajin cek surat kabarnya? terima kasih

    terima kasih tulisannya,
    salam

    1. Halo,
      Bergantung medianya. Ada media yang menginformasikan seperti kompas, detik, dan tempo. Tapi kebanyakan kita harus aktif mengecek. Jadi harus cek media yang kita kirimkan saja.

      Salam,
      Anggi

  7. salam, Mas.
    izin bertanya terkait penarikan naskah artikel/opini yang tidak dimuat di media yag telah kita kirimkan untuk selanjutnya diendapkan dan dikirim ke media lain?
    hatur nuhun. salam dari sesama warga Bekasi. 🙂

  8. salam, Mas.
    izin bertanya terkait bagaimana cara penarikan naskah artikel/opini yang tidak dimuat di media yag telah kita kirimkan untuk selanjutnya diendapkan dan dikirim ke media lain?
    hatur nuhun. salam dari sesama warga Bekasi. 🙂

    1. Halo Mas,
      1. Jika 1-2 minggu tidak dimuat biasanya saya akan mengemail penarikan opini. Sebutkan saja artikel yang mas kirim akan ditarik.
      2. Setelah ditarik, biasanya saya baca kembali artikel tersebut. Biasanya diperbaiki ditambah data atau dilengkapi analisanya. Jika memang isu yang ditulis masih relevan dan menjadi diskursus, biasanya akan saya kirim ke media lain. Jika memang sudah tidak menjadi pembicaraan publik, maka saya endapkan dan pada saat isu tsb dibicarakan saya baca lagi dań disesuaikan. Baru kemudian dikirim kembali.

      semoga bermanfaat mas.

  9. Salam.

    Mas, mau tanya. Tiga tulisan saya sudah dimuat di detik. Waktu pemuatannya beda2. Yang paling awal Januari 2021.
    Tapi sampai saat ini belum ada yang tanya nomor rekening.

    Kira2 itu kenapa, ya, Mas?

    Terima kasih.

    1. Halo Mas Ridwan,
      Saya kurang tahu mas. Terakhir dimuat di detik, satu bulan sudah ditransfer. Pertama kali mengirim dulu kemudian dikabari Mas Mumu dan diminta no rek. Mungkin mas bisa email ke mas Mumu (redaktur detik): mumu@detik.com. Semoga menjawab ya Mas.

      Salam,
      Anggi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: